Pembangunan Rehabilitas TKN Assalim Yang Di Kerjakan Oleh CV. Wiratama Diduga Tidak Sesuai Spe

Padeglang59 Dilihat

PANDEGLANG|sergap24.com– Pemerintah kabupaten Pandeglang melalui dinas pendidikan dan kebudayaan, melaksanakan pembangunan dan Rehabilitas Ruang Kelas TKN Assalim Desa Ciodeng kecamatan Sindangresmi kabupaten Pandeglang, dengan anggaran sebesar Rp 113.407.000 sumber Dana APBD- DAU yang dikerjakan oleh CV. Wiratama diduga masih menggunakan bahan material lama.

.

Hal tersebut di ketahui saat adanya monitoring di lokasi proyek oleh beberapa awak media Selasa (21/05/2024), tampak jelas di beberapa tempat pada bangunan menggunakan bahan material lama, baik pada baja ringan penyangga atap maupun atap, dan bukan hanya hal tersebut tampak jelas para pekerja tidak mengindahkan terkait keselamatan dan kesehatan kerja (alat pelindung diri) , tentu hal ini sangat riskan terjadinya kecelakaan kerja.

.

Lebih lanjut dari pantauan awak media di lokasi proyek terlihat jelas banyak beberapa kejanggalan dalam pengerjaan di duga hal ini di sebabkan faktor para pekerja dilokasi tidak melihat adanya pengawas pekerjaan , terutama dari konsultan pengawas dari dinas terkait.

.

Saat di tanya , salah satu pekerjaan proyek tersebut menjelaskan bahwa material baja ringan yang lama cuma dipakai penahan kokoh. Untuk siku dan hanya dipakai lapisan agar kuat karena sayang masih bagus kami pasang itu pun akan di bongkar kembali yang sudah terpasang juga itu pun kami di perintahkan oleh konsultan pengawas barang yang bekas suruh dipasang, dan konsultannya pak Pajar dan pelaksana pungkasnya Jepri.

.

Terlihat pada rangka baja terpasang terselang seling dengan baja ringan yang baru dan lama, baja ringan yang lama nampak terlihat adanya sangkar Tawon dan sangkar burung, namun kendati yang seharusnya di ganti tetap saja di pakai, di sinyalir demi Raup keuntungan.

Dengan kurangnya pengawasan dari pihak konsultan , sehingga para pekerja dengan leluasa mengerjakan proyek tersebut dengan asal jadi dan terkait APD K3 (kesehatan dan keselamatan kerja) mereka abaikan saja, terlihat dilokasi tidak mengenakan APD, bahkan saat di tanya kenapa tidak di pakai APD,

.

Di lokasi proyek tersebut awak media menemukan pembesian untuk balok atas di duga campur untuk cincin besi 4 dan besi 6 besi diameter 8.

.

Sementara itu pihak CV. Wiratama dan konsultan Pengawas belum terkonfirmasi sampai ditayangkannya Pemberitaan (Jaka S)